Konstruksi

Bahaya yang Paling Umum di lokasi konstruksi

Resiko Kecelakaan Pada Lokasi Konstruksi

Bahaya yang Paling Umum di lokasi konstruksi. Lokasi konstruksi berbahaya karena sifat pekerjaan yang dilakukan di sana, dan jenis peralatan yang digunakan di sana. Ada kemungkinan besar kecelakaan di lokasi konstruksi, dan industri ini memiliki tingkat kecelakaan fatal tertinggi.

Pekerja harus bekerja pada ketinggian yang luar biasa, menangani alat berat atau membawa alat berat, dan terpapar kebisingan keras untuk sebagian besar hari yang menempatkan mereka dalam kondisi berisiko. Ini adalah alasan mengapa pekerja konstruksi harus menjalani pelatihan yang tepat untuk belajar tentang bahaya paling umum di lokasi konstruksi.

 

Benda bergerak

Situs konstruksi terus berubah ketika struktur dibangun. Ada penggali, pasokan kendaraan, dan peralatan pengangkat yang semuanya beroperasi pada permukaan yang tidak rata dalam sebagian besar situasi.

Sangat penting bagi para pekerja untuk sepenuhnya menyadari lingkungan mereka dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk menjaga diri mereka tetap aman. Mereka harus selalu menjaga jarak dari benda dan peralatan bergerak, mengenakan jaket visibilitas tinggi sehingga orang lain dapat melihatnya, dan menutupi kepala mereka dengan helm keras.

 

Kebisingan

Ada Puluhan mesin, kendaraan, dan peralatan yang beroperasi di suatu lokasi. Akibatnya, lingkungan terlalu bising untuk bekerja. Terlalu banyak kebisingan berbahaya bagi telinga dan dapat menyebabkan tuli jika seorang pekerja terpapar kebisingan selama periode waktu yang berlebihan. Ini membuatnya sangat penting untuk menutup telinga dengan alat pelindung diri.

Baca Juga:  Tips Membuat Proposal Proyek Konstruksi untuk Memenangkan Tender

 

Bekerja di ketinggian

Sebuah situs konstruksi jelas tidak memiliki tangga sehingga pekerja menggunakan tangga atau perancah untuk mencapai dan bekerja di ketinggian. Meskipun masalah bekerja pada ketinggian diselesaikan dengan sistem perancah, itu meningkatkan risiko jatuh dan cedera terkait.

Dalam kasus seperti itu, sistem perancah harus dilengkapi dengan pagar pengaman, dan pekerja harus memiliki sistem perlindungan jatuh untuk meminimalkan risiko sebanyak mungkin. Selain itu, peralatan harus selalu diperiksa dan dipelihara dengan baik oleh personel terlatih untuk memastikannya layak untuk digunakan. Kabar baiknya adalah bahwa ada berbagai sistem perancah yang dapat meminimalkan risiko saat bekerja di lokasi.

 

Listrik

Banyak peralatan di lokasi membutuhkan listrik untuk beroperasi. Jadi listrik tidak hanya berisiko bagi tukang listrik, tetapi untuk pekerja konstruksi juga. Karyawan sering harus bekerja di dekat kabel bawah tanah atau overhead, dan di dekat saluran listrik ketika mereka bekerja di ketinggian.

Dalam situasi tergesa-gesa atau ketika non-profesional menyelesaikan pekerjaan listrik seperti itu, risikonya cukup tinggi. Untuk menghindari bahaya ini, gunakan hanya pekerja listrik yang terlatih dan profesional untuk melakukan pekerjaan itu, dan lengkapi pekerja konstruksi dengan peralatan pelindung diri serta pelatihan.

 

Jatuh dan Terpeleset

Falls terus menjadi alasan terbesar untuk kematian akibat konstruksi. Ada beberapa alasan untuk ini termasuk kesalahan manusia, tidak memakai sistem perlindungan jatuh, dan bekerja pada permukaan yang tidak rata atau tidak stabil. Selain itu, pekerja sering terpeleset atau tersandung; lokasi konstruksi memiliki hambatan di mana-mana dalam bentuk alat, bahan baku, parit, permukaan yang licin, kabel, dll.

Baca Juga:  Penjadwalan Proyek Konstruksi, Panduan untuk Kontraktor Konstruksi

Jatuh dan terpeleset dapat menyebabkan cedera serius termasuk sambungan yang terkilir dan patah tulang. Di sinilah rambu-rambu masuk untuk membuat situs lebih aman. Tanda memberi tahu pekerja tentang lingkungan mereka, membuat mereka lebih berhati-hati. Selain itu, pekerja harus mengenakan sepatu kerja yang layak dan peralatan lain seperti sarung tangan untuk keselamatan maksimal.

Debu

Situs konstruksi selalu berdebu. Kegiatan seperti penggalian, pengeboran, dan pencampuran semen bertanggung jawab atas lingkungan berdebu. Yang berbahaya dari hal ini adalah bukan hanya debu di udara, tetapi juga serat dan bubuk yang dapat menyebabkan kerusakan serius pada organ internal pekerja.

Asma dan penyakit paru obstruktif adalah beberapa contoh penyakit paru-paru yang dapat diderita oleh pekerja konstruksi karena sifat pekerjaan mereka. Selain penyakit, partikel-partikel kecil di udara juga bisa masuk ke mata dan menyebabkan ketidaknyamanan. Pengawas harus memastikan bahwa pekerjanya mengenakan sarung tangan pelindung, kacamata, dan masker untuk menjaga diri mereka aman dari bahaya ini.

 

Panas

Di daerah panas dan di musim panas, panas sering menjadi penyebab utama kematian pekerja. Istirahat yang sering dan hidrasi diperlukan untuk menjaga pekerja aman dari kelelahan panas dan stroke panas.

Baca Juga:  Superabsorbent Polymers (SAP) Sebagai Material Konstruksi Canggih

 

Peralatan rusak

Membangun sesuatu itu mudah tetapi pemeliharaanlah yang merupakan bagian yang sulit. Demikian pula, di lokasi konstruksi, pemeliharaan peralatan sulit dan mahal. Akan tetapi wajar jika mesin, peralatan, dan peralatan pelindung pribadi menghadapi tingkat keausan. Tangga yang rusak, peralatan listrik yang rusak, dan sistem perancah yang tidak stabil dapat menimbulkan risiko besar bagi keselamatan pekerja. Oleh karena itu, penting untuk meminta profesional terlatih melakukan inspeksi rutin terhadap semua peralatan konstruksi, dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk pemeliharaan atau peningkatan.

Kehidupan manusia sangat berharga, dan karyawan lebih merupakan aset perusahaan daripada peralatan dan infrastrukturnya. Seorang majikan yang merawat karyawannya pasti memiliki tim individu pekerja keras yang loyal selamanya.

Selain bahaya yang dihadapi pekerja di lokasi konstruksi, ada juga risiko pencurian. Karena situs konstruksi tidak memiliki tembok atau gerbang yang kuat untuk dijaga, sangat mudah bagi orang untuk mengaksesnya dan mencuri. Item pencurian yang paling umum di lokasi kerja meliputi peralatan, alat kecil, dan kayu. Sebuah proyek memiliki tugas untuk diselesaikan dan tenggat waktu untuk diikuti, dan pencurian barang-barang yang tampaknya kecil dapat terbukti sangat mahal.

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
error: Content is protected !!
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker