PLTS dan Turbin Angin

Pompa Air Tenaga Surya, Solusi Pengembangan Sektor Pertanian

Irigasi Tenaga Surya Bisa Membuat Pertanian tidak Bergantung Pada Musim

Pompa Air Tenaga Surya, Solusi Pengembangan Sektor Pertanian . Sistem listrik tenaga surya saat ini bukan hanya dominasi sektor industri atau rumah tangga. Namun Juga sektor pertanian dan agro industri. Banyak lahan Sawah di Indonesia yang mengandalkan sistem tadah hujan terutama wilayah yang jauh dari pembangunan irigasi nasional.

dengan penggunaan Pompa Air Listrik tenaga Surya diharapkan lahan pertanian biasa melakukan aktifitas penanaman dan panen tanpa tergantung pada musim. Contoh konrit di luar negeri adalah sektor pertanian di Afrika yang tumbuh pesat dengan sistem irigasi tega surya.

Energi surya mungkin merupakan cara termudah bagi petani untuk menghasilkan energi, terutama bagi mereka yang hidup di luar jaringan listrik dengan infrastruktur yang buruk di sekitar rumah mereka. Oleh karena itu, penggunaan pompa air tenaga surya di bidang pertanian menjadi semakin populer.

Konsep irigasi surya merepresentasikan lingkaran yang baik — saat matahari bersinar, matahari memberi makan sistem irigasi dan memberi makan tanaman yang bergantung pada air dalam cuaca cerah. Oleh karena itu, sejumlah besar energi dilepaskan tepat pada saat paling dibutuhkan.

Menggunakan energi matahari dalam sistem pemompaan air dapat secara signifikan membantu dan mempercepat pembangunan pertanian di negara-negara Afrika dan banyak daerah terpencil miskin lainnya. Konsep ini dikenal dengan irigasi bertenaga surya dan digunakan di banyak daerah saat ini.

Pompa air bertenaga surya merupakan konsep yang ramah lingkungan. Lebih penting lagi, ini adalah konsep yang menghilangkan jaringan listrik atau bahan bakar fosil yang digunakan untuk memompa air keluar dari tanah. Di bawah ini, kami mencantumkan keuntungan dan kerugian penggunaannya.

Kelebihan pompa air tenaga surya

Keuntungan utama pompa surya adalah dapat diandalkan di daerah regional dan terpencil. Contoh sempurna untuk hal ini adalah Afrika, yang merupakan salah satu wilayah terpencil termiskin di dunia dengan kelimpahan air — tetapi juga wilayah yang paling dominan jika terkena sinar matahari hampir setiap tahun.

Di sisi lain, Afrika dianggap memiliki9% dari sumber daya air tawar duniayang berarti sekitar 4.000 km3 air per tahun. Oleh karena itu, memasang pompa air tenaga surya di Afrika merupakan alternatif yang sempurna untuk sumber berbasis bahan bakar lainnya — dan alternatif yang dapat merangsang kehidupan di setiap bagian benua ini.

Mudah untuk diangkut dan dipindahkan, pompa air tenaga surya dapat diatur sesuai kebutuhan pertanian dan memiliki biaya pengoperasian yang sangat rendah. Keduanya merupakan keuntungan utama, dipasangkan dengan efisiensi biaya dalam jangka panjang, menunjukkan bahwa sistem pompa air tenaga surya adalah solusi sempurna untuk daerah dengan hari cerah dan banyak air di lahannya.

cara kerja pompa tenaga surya

Kelemahan Irigasi Tenaga Surya

Kerugian utama dari penggunaan pompa irigasi bertenaga surya untuk pertanian adalah biayanya (investasi awal). Meski bergantung pada daya pompa tertentu, satu pompa tenaga surya 120 Watt yang menjanjikan produksi 2.100 galon air per hari bisa didapatkan di marketplace online dengan harga sekitar Rp. 8.000.000 – Rp. 20.0000.000.

Jelas, ada perbedaan besar antara memasang pompa air tenaga surya untuk rumah dan untuk proyek pertanian. Dengan jenis, ukuran dan kebutuhan yang berbeda, biaya yang berbeda pula. Ada model yang lebih murah dan lebih mahal tetapi biaya rata-rata pompa air tenaga surya umumnya tinggi, mengingat fakta bahwa banyak dari mereka perlu digunakan untuk irigasi yang efektif.

Secara keseluruhan, dibandingkan dengan biaya bahan bakar fosil dan jenis energi lainnya, tenaga surya masih menjadi pemenang dalam jangka panjang.

Selain itu, energi matahari di bidang pertanian juga sangat bergantung pada cuaca. Meskipun energi matahari masih dapat dikumpulkan selama hari mendung dan hujan, efisiensi tata surya menurun. Inilah sebabnya mengapa sistem irigasi surya paling baik digunakan di daerah dengan banyak sinar matahari.

Apakah pompa air tenaga surya sepadan dengan investasi

Satu hal penting yang perlu diperhatikan dalam hal pompa surya dan sistem irigasi adalah kenyataan bahwa biaya telah turun secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

BerdasarkanPenelitian baru dari Badan Energi Terbarukan Internasional (IRENA), akan ada pengurangan biaya listrik yang dihasilkan oleh PV surya sebesar 59% pada tahun 2025 dibandingkan dengan harga tahun 2015.

Dengan demikian, kelangsungan ekonomi sistem ini bervariasi untuk wilayah dan wilayah yang berbeda, sebagian besar bergantung pada kondisi lokasi, tanaman dan pasar.

Infografis dari Bank Dunia menunjukkan bahwa pada tahun 1997, harga rata-rata penggunaan energi surya per watt adalah $ 76. Pada 2015, harga itu $ 0,3 yang dengan jelas menunjukkan penurunan harga. Sekarang, panel surya memiliki umur rata-rata 25 tahun dan dibandingkan dengan pompa diesel, panel tersebut kekurangan bahan bakar dan mempersingkat pengoperasian dan pemeliharaan.

Satu-satunya kelemahan adalah biaya awal yang sekitar dua kali lebih tinggi dibandingkan dengan sistem pompa air diesel.

Harga juga merupakan pembeda utama dalam hal pengembalian investasi (ROI). Aspek kunci yang menentukan kelayakan ekonomi (faktor yang terkait dengan nilai irigasi air tenaga surya sebagai investasi) adalah bagaimana sistem tenaga surya dibandingkan dengan bentuk energi lainnya.

 

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker