Konstruksi

Manajemen Keuangan Proyek Konstruksi Agar Kas Aman Terkendali

3 Langkah menangani arus kas proyek konstruksi

Manajemen Keuangan Proyek Konstruksi Agar Kas Aman Terkendali. Menurut survei Kabbage terhadap perusahaan konstruksi, 28% menyebutkan arus kas sebagai tantangan terbesar selama tahun pertama mereka dalam bisnis, lebih besar daripada menemukan pelanggan baru. Seiring pertumbuhan bisnis Anda, perjuangan untuk mengelola arus kas positif dapat berlanjut dan dibutuhkan manajemen konstruksi yang mumpuni.

Kesenjangan arus kas dapat memengaruhi kemampuan membayar tagihan, memesan inventaris, membayar karyawan, dan mempertahankan bisnis. Ada banyak alasan mengapa bisnis menghadapi kesenjangan arus kas, termasuk fluktuasi musiman, terlalu banyak inventaris, keterlambatan pembayaran dari klien, vendor yang membayar lebih tinggi, atau masalah pemeliharaan peralatan yang konstan. Ketika laba diserap oleh tantangan-tantangan ini, arus kas mengering.

Menjelang akhir proyek, biaya subkontraktor, faktur, biaya inspeksi dan bahan jadi harus dibayar sekaligus. Jika Anda melakukan pembayaran di muka atau tidak melacak tagihan yang belum dibayar, Anda mungkin kekurangan modal.

Berita baiknya adalah ada langkah-langkah praktis yang dapat Anda ambil untuk menyusun arus kas dan tetap selangkah lebih maju dari tantangan-tantangan umum ini.

1. Sejajarkan aliran kas proyek dengan arus kas perusahaan

Dengan begitu banyak komponen proyek yang bergerak secara bersamaan, penting untuk memastikan Anda juga memiliki semua bagian bisnis yang bergerak. Berencana untuk membayar biaya yang dapat diperkirakan perusahaan Anda, seperti pajak triwulanan, biaya pemasaran dan premi asuransi, ketika tagihan besar untuk proyek konstruksi Anda belum jatuh tempo.

Baca Juga:  Konstruksi Jalan Aspal vs Beton Ketahui Mana Yang Efisien

Selain itu, jika Anda berinvestasi dalam peralatan modal, Anda mungkin dapat mengklaim depresiasi dan penghapusan lainnya untuk meminimalkan pembayaran pajak triwulanan dan membebaskan uang tunai.

Anda juga dapat bekerja dengan akuntan Anda atau menggunakan alat untuk menganalisis keuangan Anda dan membuat sedikit penyesuaian untuk memuluskan puncak dan lembah dalam arus kas Anda. Tempat yang mudah untuk memulai adalah memanfaatkan diskon pembayaran di muka dan memastikan Anda memiliki akses ke pendanaan untuk biaya tak terduga yang tak terhindarkan itu.

Ketika Anda memiliki anggaran terperinci untuk tahun ini, Anda akan memiliki gambaran yang lebih jelas tentang bagaimana masing-masing proyek dapat berkontribusi terbaik untuk arus kas sehat perusahaan Anda.

2. Manajemen Keuangan Proyek Konstruksi: Memecah Faktur Tagihan

Siklus arus kas yang lebih lama dapat mengganggu arus kas Anda. Dengan membeli peningkatan inventaris yang lebih kecil, mempekerjakan staf selama musim sibuk atau membutuhkan pembayaran untuk pesanan di muka, Anda dapat meningkatkan siklus Anda. Cara lain untuk mempersingkat siklus arus kas Anda sambil juga meningkatkan pengalaman pelanggan Anda adalah dengan memecah faktur Anda.

Baca Juga:  Kinerja dan Fokus Infrastruktur RI Membawa Dampak Signifikan Ekonomi

Pelanggan menghargai tagihan yang cepat dan lebih kecil karena membantu mereka mengelola arus kas mereka sendiri. John Montijo mengambil beberapa tahun trial and error setelah memulai bisnis konstruksinya di Staten Island, New York, untuk mencari tahu cara terbaik untuk meringankan beban pada bisnis dan pelanggannya.

Montijo menyadari bahwa dia tidak harus mengikuti standar penagihan industri dalam tiga atau empat angsuran besar selama pekerjaan. Sebagai gantinya, ia memecahkan fakturnya lebih jauh, menagih setelah setiap tahap pekerjaan: untuk pembongkaran, sheetrocking, jendela, isolasi, pipa ledeng, pekerjaan listrik dan sebagainya.

Alih-alih menulis cek untuk $ 25.000 pada pekerjaan $ 100.000, pelanggan Montijo dapat membayar $ 10.000 pada suatu waktu — menguntungkan untuk kedua belah pihak.

 

3. Manajemen Keuangan Proyek Konstruksi: Back Up Pembiayaan

Anda mungkin memiliki pengeluaran menit-menit terakhir yang tak terduga dan harus menggunakan opsi yang kurang ideal, seperti memasukkan ke dalam tabungan pribadi Anda, untuk menjembatani kesenjangan arus kas untuk bisnis Anda.

Ada beberapa opsi untuk mendapatkan dana tambahan. Bergantung pada kebutuhan Anda, Anda dapat memilih pinjaman SBA, pinjaman alternatif, pinjaman komersial, pinjaman peer-to-peer, jalur kredit atau pembiayaan berbasis aset.

Dengan begitu banyak opsi, penting untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan dari masing-masing. Pinjaman SBA dan pinjaman bank cenderung menonjolkan pinjaman yang lebih murah, tetapi persyaratan penjaminan bisa ketat. Butuh waktu lama untuk memproses pinjaman tradisional. Pemberi pinjaman online lebih cepat dan lebih mudah daripada pinjaman bank – meskipun mereka mungkin memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi.

Baca Juga:  Cara untuk Menghemat Biaya Konstruksi Bekisting

Lakukan uji untuk mencari tahu solusi pendanaan apa yang tepat untuk bisnis Anda dan untuk Manajemen Keuangan Proyek Konstruksi

Dennis Moloney perusahaan renovasi di Delray, Florida, tidak suka ketika arus kas perusahaannya semakin ketat. Penting bagi Moloney untuk memastikan ia memiliki akses langsung ke modal kerja setiap saat karena ia tidak pernah tahu kapan ia memiliki peluang besar untuk mengambil proyek besar.

“Itu masalah besar karena kadang-kadang, kami tidak dibayar sampai pekerjaan selesai. Itu bisa membentang selama 4-5 bulan dan kita akhirnya menunggu lama, ”kata Moloney.

Ini memaksanya untuk menyusun strategi penganggaran baru agar tetap terdepan. Moloney mengambil keuntungan dari diskon pembayaran awal dari vendornya untuk menghemat uang dan memanfaatkan jalur kredit untuk menjembatani kesenjangan aliran uang.

“Dalam 14 tahun, saya tidak pernah melewati cek atau ditarik berlebihan, dan saya ingin tetap seperti itu. Saya meminjam untuk memastikan semuanya aman, “kata Moloney.

 

Komentar

comments

Tags
manajemen keuangan proyek manajemen proyek konstruksi mengatus keuangan proyek

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker